Home » » Telur Maleo Di Ujung Tanduk

Telur Maleo Di Ujung Tanduk

“Bagai telur diujung tanduk”. Itu bukan hanya pepatah lhoo… Telur burung Maleo beneran ada di ujung tanduk Sob!!!

Telur burung maleo di hutan, kini berada di ujung tanduk
Burung Maleo atau Macrocephalon maleo adalah salah satu hewan khas Sulawesi. Dahulu kala, maleo hidup menyebar di berbagai wilayah di Sulawesi. Namun, kini populasinya semakin berkurang. Hewan ini terancam punah…

Maleo terancam punah karena berbagai hal. Di antaranya, burung ini mulai banyak kehilangan habitatnya. Hutan-hutan tempat tinggalnya dibabat jadi soto babat ladang, pemukiman, dan pertambangan. Maleo akhirnya terusir, apalagi burung ini cenderung menjauh jika ada manusia.

Selain itu, faktor penurunan populasi Maleo juga disebabkan oleh perburuan telur yang semakin mengganas. Telur maleo yang besarnya kira-kira 5 kali lebih besar dari telur ayam ini banyak diincar manusia. Jika dijual, telur maleo harganya mahal. Diperkirakan, sekitar Rp 15.000,00 per butirnya.

Selain untuk dijual, telur maleo juga diburu untuk upacara adat. Tahun 1960-an, masyarakat beramai-ramai berburu maleo sebelum melakukan perayaan tertentu. Bahkan, konon, telur maleo dijadikan mas kawin pada upacara pernikahan.

Telur maleo memang berharga. Karena itu, telur itu harus diselamatkan. Saat ini, berbagai usaha pelestarian maleo dilakukan di Sulawesi. Salah satunya Taman Nasional Bogani Nani Wartabone, Provinsi Gorontalo. Di taman nasional itu, organisasi Wildlife Conversation Society membuat tempat penetasan telur maleo sejak zaman prasejarah tahun 2003 (kayak Jurrasic Park aja).

Tempat penetasan telur maleo
Dengan adanya tempat penetasan itu, telur maleo dapat diamankan dari hewan-hewan pemangsa dan para pemburu cinta. Masyarakat setempat mulai ikut melindungi maleo. Mereka yang dulunya memburu, kini sudah membantu mencari telur maleo ke hutan untuk dibawa ke tempat penetasan. Sampai saat ini, sudah sekitar 6.000 telur yang diselamatkan dan 3.100 telur yang berhasil menetas. Semoga, telur-telur itu menjadi maleo-maleo baru yang menghiasi hutan Sulawesi.

Selain maleo, telur-telur satwa lain pun berada di ujung tanduk. Kalau telur-telur itu tidak diselamatkan, bayangkan betapa kosongnya hutan negeri ini.

Sumber: Majalah BOBO Tahun XXXIX 28 Juli 2011 dengan berbagai perubahan oleh admin
Sumber gambar: Mbah Google

77 pendapat:

  1. saya belum pernah melihat burung maleo sobat...

    BalasHapus
  2. di daerah tempat saya juga sudah langka itu burung gan..

    BalasHapus
  3. hnya demi uang 15 ribu? rela mengormbankan maleo? ehmmm.. dasar manusia.

    BalasHapus
  4. IIIhh.. kasiann yaa burungnya.. hiks

    apalagi hutan tempat tinggalnya dibabat jadi soto babat.. ckckc :p

    ane penasaran.. unik betul yaa telur nya. bentuknya kayak buah ntah apa (udah lupa)

    BalasHapus
  5. wah mahal juga ya klo dijual telurnya...

    tapi pelestarian lebih utama tu...

    BalasHapus
  6. enak kayaknya nih telornya
    ehehehhe
    mari jaga kelestarian alam dan isinya

    BalasHapus
  7. @Asis SugiantoWah, sama dong Mas, ane juga, nggak apa-apa, yg penting sudah liat fotonya

    BalasHapus
  8. @cik awiWah, sungguh disayagkan sob, lho?? Cik Awi tinggal di Sulawesi ya??

    BalasHapus
  9. @drieantBiasa Mas, Orang Utan aja dibantai, apalagi si maleo ini, ya dibabat sudah...

    BalasHapus
  10. @AsalasahIya sob, prihatin ane nih, syukur udah ada organisasi yg mau merawatnya, kalo enggak, bukan hanya tempat tinggalnya yg jadi soto babat, maleonya sendiri yg jadi soto super babat, wah, ayoooo.... ayo, ayo sobat, ingat-ingat lagi, apa nama buahnya? Penasaran ane....

    BalasHapus
  11. Bung fahri dengan artikel pengetahuannya... semangat..

    turut mengundang rekan Blogger
    Kumpul di Lounge Event Tempat Makan Favorit

    salam bahagia

    BalasHapus
  12. aku belum pernah liat brung spt ntuh sobat.. paling burung cendet,, heheheh

    BalasHapus
  13. aku selama hidup di sulawesi belum pernah liat burung ini hehehe jarang jalan2 sih

    BalasHapus
  14. iya benar..maleo itu perlu dijaga kelestarian-nya kawan..btw-ada koleksi pict-ku juga ya :)

    BalasHapus
  15. Ngomong ngomong soal telur burung maleo tau ga sob klo abis bertelur rata2 burung maleo itu pingsan cz telur nya gede banget. hehehe dulu pernah makan ni telur maleo. pas acara adat gt ditaro di atas tumpeng nasi kuning. :D hihihiih

    BalasHapus
  16. wah kalau punah bisa berabe ya sob, semoga upaya pelestariannya berhasil

    BalasHapus
  17. Sekarang banyak yang langka yah sahabat, termasuk burung inikah...?
    harus banyak pelestariannya nih

    BalasHapus
  18. ane blon pernah liat burung maleo sob, apa lagi telurnya, ternyata bukan hanya sekedar pepatah, asli jg ada hhe

    BalasHapus
  19. hmm.. burung maaleo ya..?? belum prnah denger kayanya. :D hehehe :D

    *Keep Blogging

    BalasHapus
  20. burung maleo
    kayak apa ya
    apalagi telornya
    ehehehehe

    BalasHapus
  21. Mudah mudahan tidak punah sob. . .

    BalasHapus
  22. wah, baru kali ini saya tau tentang burung maleo

    BalasHapus
  23. saya pernah membaca sedikit tentang maleo ini. pas TK... dan skrg baca lg di sini.

    nice post sob

    BalasHapus
  24. menyimak untuk yg kedua kalinya nih .. :D

    *Keep Blogging

    BalasHapus
  25. mampir lagi sobat menyambung silahturahmi dan melihat-lhat terlur maleo ini sobat...

    BalasHapus
  26. telornya juga unik ya ri, lonjong gitu, jarang dah sepertinya.

    BalasHapus
  27. Saya masih bingung masalah diujung tanduknya itu apakah karena hampir punah atau yang lainnya..., btw q tunggu kunjungan baliknya ya.. hehehe...:D

    BalasHapus
  28. @Cendekiawan ITWah, bener tuh sob, emang sih mahal, namun semahal-mahalnya pun tak bisa menandingi kelestariannya, bener kata sobat tuh

    BalasHapus
  29. @Untuk Para SahabatkuHihihi, enak sih enak Mas, namun tetep, pelestarian utama

    BalasHapus
  30. @Adang N M IOK sob, ane sih tetep semangat kok, hehe, terima kasih, namun dimohon untuk tidak meninggalkan link hidup ya sob, hehehe, dikasih aja alamat link mati, salam bahagia juga untuk sobat

    BalasHapus
  31. @Makcum AbduWah, berarti baru liat sekarang ya? Heheh, burung cendet tuh apa sob?? Hhehee

    BalasHapus
  32. @system of blogWah, begitu ya, bukan sobat yg jarang JJ sob, mungkin karena burung ini sudah langka, dan tinggal di hutan, apalagi burung ini 'kan menjauh kalo ada orang

    BalasHapus
  33. @BlogS of HariyantoIya Mas, bener banget tuh, wah, mohon maaf deh kalo gitu Mas, ane izin pake pict-nya ya Mas, hehehe *peace*

    BalasHapus
  34. @MitosWhahahah, ternyata begitu ya, whahaha, lucu juga ya, sepertinya sobat sudah paham tentang burung Maleo ini

    BalasHapus
  35. @Thanjawa ArifWah, tentu sob, paraaahh... Yups, semoga saja

    BalasHapus
  36. @Blog KeperawatanIya sob, termasuk burung ini juga nih, bener, harus banyak pelestarian

    BalasHapus
  37. @Aldio BlogHehehe, kalo gitu udah liat di sini ya? Alhamdulillah deh, hahaha, iya sob, bener dah

    BalasHapus
  38. @USOFTWah, masa belum dengar, alhamdulillah deh, berarti udah denger di sini ya? hehehe, keep bloging juga buat sobat

    BalasHapus
  39. @Info GadgetYa kayak burung sob, hehehe, telurnya juga kayak telur sob, hihihi....

    BalasHapus
  40. @YuyudAmmiiinn.... Smeoga saja sob, kita doakan

    BalasHapus
  41. @A-NX BlogWah, alhamdullah sob, semoga bermanfaat bagi sobat

    BalasHapus
  42. @Ilham BachtiarWah, ingat masa lalu ya? hehehe, nostalgia nih, heheh, semoga bermanfaat bagi sobat

    BalasHapus
  43. @USOFTWah, terima kasih banyak sob, silahkan da semoga bermanfaat

    BalasHapus
  44. @Asis SugiantoHhehehe, monggo diliat Mas, dan terima kasih atas kunjungannya

    BalasHapus
  45. @cerita anak kostIya Mas, sudah unik, besar lagi, Mas mau megang??

    BalasHapus
  46. @ToPuHehehe, gini sob, telurnya di ujung tanduk itu maksudnya telur maleo sudah sangat jarang karena diburu terus, dan hal ini bisa menyebabkan kelangkaan burung maleo, gitu sob, silahkan disimak artikelnya sobatku

    BalasHapus
  47. Semoga ga punah ya sob..sayangkan kalo punah.

    BalasHapus
  48. @Fahri Samudrabermanfaat bgt sob... menambah pengetahuan!! thanks ya...

    BalasHapus
  49. @ICAH BANJARMASINAmiiinnn... Semoga saja sob, bahaya kalo punah

    BalasHapus
  50. @Fahri SamudraAlhamdulillah jika begitu sob, hehehe, terima kasih

    BalasHapus
  51. Kunjungan sebelum sholat jum'at :D

    BalasHapus
  52. Saya baru tahu sob, ternyata ada yang namanya Burung Maleo..

    Ohya sob, kayaknya Header baru yah?

    BalasHapus
  53. baru dnger nama brung maleo sob, tpi stelah bca artikel sobat jdi tau :)

    thanks ya infonya...

    BalasHapus
  54. @Fahri Samudrakalau mengang doang saya ga mau, tapi kalau makan saya mungkin mau. :))

    BalasHapus
  55. mana nih artikel barunya. masih setia dengan telur maleo ? :D

    BalasHapus
  56. @YuyudSilahkan dan terima kasih sobat

    BalasHapus
  57. @Master Software MobileWah, kalo begitu sudah tau donk sekarang? Alhamdulillah, o iya, bener sobat, ane make header baru, hehe, bagus nggak?

    BalasHapus
  58. @Cirebon-Cyber4rtWah, bagus deh, alhamdulillah, jadi tau ya sob, ok deh, sama-sama, walah? Wong Cerbon tah? Kita juga jeh... Salam kenal yo

    BalasHapus
  59. wah nggak tau ane mo komen apa... prihatin banget sob.
    berharap semoga pelestariannya berhasil. btw sumbernya dari bobo ya sob. ? :-D

    BalasHapus
  60. @YuyudHehehe, lagi ngetik bahan nih, heheh, yaaaa... anggap aja masih setia deh, xixixi

    BalasHapus
  61. @Fahri SamudraWalah, Mas...Mas, ada-ada saja maunya nih

    BalasHapus
  62. panjang amat y ukuran telurnya. kayaknya 1 telur bisa berdua.

    BalasHapus
  63. wah an ebaru tahu tentang burung ini sob, burung ini punah karena manusia juga ya sob

    nice info

    BalasHapus
  64. perlu di lestarikan tuh...

    BalasHapus
  65. sy yg org sulawesi baru tau sob klo burung itu dr sulawesi.., tp sayang banget ya terancam punah.., smg aja pemerintah cepat menanganix..., thx infox sob... *smile

    BalasHapus
  66. wuiihh.. dateng lagi nih... nyimak .. :D

    *dateng malem2 sambil bawa kopi nih.. :D

    BalasHapus
  67. diperlukan kesadaran masyarakat secara menyeluruh untuk dapat menyelamatkan habitat langka Indonesia.

    nice post sob.

    BalasHapus
  68. @Arriyadh PrayugoWah, kenapa sob, silahkan berpendapat sob, hehe, bener tuh, semoga saja ya sob, bener lagi sobat, sumbernya dari BOBO, hehe

    BalasHapus
  69. @Admin FikriShare.ComHihih, emang besar sob, hehehe, satu telur berdua, mantep

    BalasHapus
  70. @Muro'i El-BarezyAlhamdulillah, berarti sekarang sudah tau ya Mas, namun burung ini belum punah Mas, tapi sudah langka, maka dari itu perlu dilestarikan

    BalasHapus
  71. @Dheny shareWah, Dheny share sudah datang lagi, hehehe, welcome sob, bener kata sobat tuh, perlu banget

    BalasHapus
  72. @Rohis FacebookHehehe, mungkin karena burung itu jarang terlihat di SUlawesi sob, semoga saja sob, ok terima kasih kembali

    BalasHapus
  73. @USOFTWah, silahkan dan terima kasih sob, larut juga ya sob, BTW, bagi-bagi kopinya sob, ane ambil kacang dulu ya

    BalasHapus
  74. @Ahmad ZuhdiYups, right banget sob, dan alhamdulillahnya, sebagian masyarakat sudah mulai peduli dan membantu organisasi tersebut untuk memelihara telur maleo

    BalasHapus
  75. @Fahri Samudrait's oke lah kawan..nggak apa2 kok...lanjutkan sajalah..keep happy blogging :)

    BalasHapus
  76. baru denger namanya sob..

    BalasHapus
  77. @ImtikhanHehehe, alhamdulillah sekarang sudah liat 'kan??

    BalasHapus

Silahkan menuliskan komentar anda, jangan sungkan-sungkan, karena blog ini sudah "do follow", tetapi patuhi peraturan yang berlaku. Dimohon untuk klik +1 di atas demi keuntungan bersama. Dilarang berkomentar hal-hal yang negatif, kasar, berbau porno, mengandung SARA, Spam, dan sebagainya. Dimohon untuk tidak mencantumkan link hidup pada komentar.

Terima kasih, komentar anda sangat berarti untuk Fahri's Articles.